Kiat Mengatasi Kesulitan

16 Juni 2008 at 3:50 AM 7 komentar


KIAT MENGATASI KESULITAN

Disarikan dari Pengajian Husnul Khatimah

yang disampaikan oleh:

Prof. Dr. H. Nasaruddin Umar, M.A.

pada tanggal 19 Mei 2008

di Masjid Agung Sunda Kelapa – Jakarta

Transkriptor: Hanafi Mohan

Selama ini kita sudah terjebak dalam suatu pandangan hidup yang sangat menyesatkan, sehingga kita tidak pernah merasa puas dan tak pernah bersyukur, kecuali hanya sedikit. Hal ini dikarenakan definisi kesuksesan hidup yang kita anut adalah definisi yang sangat membebani diri kita sendiri. Padahal kita bisa mendefinisikan kebahagiaan itu dengan sederhana. Beberapa pandangan yang keliru tentang kesuksesan, antara lain: pertama, sukses bukan sekedar menjadi kaya. Kedua, sukses bukan berarti tanpa kesulitan. Ketiga, sukses tidak datang secara kebetulan (keberuntungan). Kesuksesan adalah bagaimana menjalani kehidupan dengan menjadi diri sendiri, serta berfungsi dan melakukan yang terbaik sesuai dengan potensi dan kapasitas pribadi masing-masing.

Ada delapan bidang kesuksesan dalam hidup ini. Pertama, kepribdaian yang utuh. Kedua, keluarga yang sakinah. Ketiga, karir yang meningkat. Keempat, keuangan yang stabil. Kelima, kesehatan yang prima. Keenam, kerohanian yang meningkat. Ketujuh, komunitas sosial yang akrab. Dan kedelapan, kemampuan pembelajaran.

Kekhawatiran hari ini akan menambah kesusahan hari esok. Tapi orang yang bersemangat dapat menanggung kesusahannya sendiri.

Hal ini saja misalkan jika kita pahami, maka nantinya akan memberikan perubahan yang mendasar pada diri kita.

Akhir-akhir ini kita lihat, bahwa cara orang mengekspresikan kekecewaannya bisa merusak atau mengancam akidahnya sendiri. Misalnya berkenaan dengan kenaikan harga BBM. Belum secara resmi diumumkan kenaikan harga BBM, kebanyakan orang panik, seolah-olah yang menentukan kehidupannya itu bukanlah Allah, melainkan adalah harga BBM, dan kenaikan-kenaikan harga kebutuhan lainnya. Hal ini bukanlah cara yang arif bagi seorang muslim. Hanya dicoba dengan kenaikan harga, tapi sepertinya akidahnya menjadi rusak, lupa akan Tuhannya, seolah-olah tak ada lagi hari esok dengan kenaikan harga BBM dan meningkatnya harga-harga kebutuhan sehari-hari. Panik, seolah-olah ia lupa bahwa Allah ada di belakangnya. Allah SWT tak mungkin akan menyia-nyiakan hamba-Nya yang senantiasa mendekatkan diri kepada-Nya.

Kekecewaan apapun yang kita alami, jangan sampai kita meninggalkan Allah SWT. Jangan pernah putus asa dengan rahmat Allah.

Ketika badai dan gelombang kehidupan menerpa, apa yang akan terjadi pada diri sendiri, keluarga, masyarakat, citra diri bangsa, dan dunia global? Bagaimana caranya orang beriman mengatasi persoalan kehidupannya ketika ia mengalami badai kehidupan?

Orang arif memberikan solusi, bahwa orang yang sanggup bertahan di tengah kesulitan hidup adalah orang yang berhasil mengatasi setiap tantangan. Apakah sebenarnya yang diperlukan ketika kita menghadapi tantangan? Kiatnya adalah sebagai berikut:

Pertama, hadapilah badai kehidupan dengan mengupayakan penenangan diri.

Sebesar apapun problem yang kita hadapi, maka yang pertama-tama harus dilakukan adalah menenangkan diri sendiri. Orang arif mengatakan, bahwa menenangkan diri adalah separuh dari penyelesaian masalah itu sendiri. Jadi, jika menghadapi masalah kehidupan, maka janganlah panik, bimbang, dan frustasi, dan jangan pula menempuh jalan pintas, karena sesungguhnya itu adalah jalan setan.

Bagaimanakah caranya menenangkan diri sendiri? Mengingat Allah pastilah akan menenangkan diri sendiri. Tapi sebaliknya, jika kita langsung panik, maka itu akan semakin memperparah persoalan. Rasulullah bersabda: “Apabila bala’ itu muncul, maka mata ini buta.” Jika orang melakukan dosa, maka mata batinnya yang buta. Jika orang kecelakaan, maka mata fisiknya yang tidak melihat.

Tawakkal dan penyerahan diri penuh kepada Allah SWT. Tawakkal terdiri dari empat tingkat: Pertama, tawakkalnya orang kafir. Kedua, tawakkalnya orang awam. Ketiga, tawakkalnya orang khawas. Dan keempat, tawakkalnya orang khawasul khawas.

Tawakkalnya orang kafir adalah tidak percaya akan tawakkal tersebut. Tawakkalnya orang awam mungkin seperti kebanyakan kita, yaitu setelah kita berusaha, kemudian kita serahkan segalanya kepada Allah SWT, kita yang berbuat Allah yang menentukan, kemudian barulah kita pasrah.

Tawakkalnya orang khawas adalah tawakkal yang benar-benar pasrah kepada Allah SWT. Dia tidak peduli lagi akan semuanya, asalkan Tuhannya tidak hilang. Tawakkal jenis ini sulit sekali untuk dilakukan.

Orang yang selalu bertawakkal tidak pernah merasa overloaded dalam menjalani kehidupannya. Mungkin pernah suatu saat kita mengalami memuncaknya problem kehidupan, sehingga sepertinya hidup ini membosankan, hambar, kering, dan tidak ada manfaatnya. Biasanya orang seperti ini karena merasakan suatu gejolak batin yang sangat luar biasa. Hal ini merupakan pertanda bahwa iman telah meninggalkan hati orang yang bersangkutan.

Orang yang selalu bertawakkal tidak akan pernah merasakan kelebihan beban. Ada orang-orang yang begitu padat kegiatan hariannya. Tapi tak sedikitpun ada perasaan lesu di wajahnya, dan semua agendanya terselesaikan. Orang yang seperti inilah yang disebut sebagai orang yang beriman. Orang yang beriman adalah orang yang selalu mengerjakan pekerjaannya dua kali. Satu kali dalam bentuk niat (blue print), dan yang kedua adalah implementasi. Seperti inilah orang yang mempunyai visi, yang kemudian diterjemahkan ke dalam bentuk misi, bahkan kemudian ke dalam bentuk kerja. Seperti inilah cara kerja Nabi Muhammad.

Orang yang mengerjakan pekerjaannya tanpa niat, tanpa program, maka sebetulnya orang seperti ini adalah orang awam, sekalipun dia sarjana. Dan sebaliknya, orang yang mengerjakan pekerjaannya dengan niat, kemudian diturunkan ke dalam bentuk visi misi, kemudian diimplementasikan ke dalam bentuk program kerja yang jelas, maka itulah sesungguhnya orang yang dikategorikan sebagai penerima amanah atau orang yang beriman.

Kalau ada yang ditimpa musibah, maka dekatilah Tuhan melalui pintu-pintu ibadah sunnat, zikir, wirid, dan pendekatan-pendekatan keagamaan lainnya. Kalau semua ini dilakukan, maka tidak mungkin Tuhan takkan menghargai hamba-Nya.

Tidak ada orang yang gagal setelah menjalani proses-proses serius yang telah ditakdirkan oleh Allah untuk dirinya sendiri. Artinya, orang yang gagal adalah karena adanya mata rantai yang putus di dalam dirinya. Salah satu mata rantai yang tak boleh putus adalah doa yang sangat tulus kepada Allah SWT. Jangan hanya mengandalkan pekerjaan saja, tapi tanpa diiringi do’a, yang ini adalah sikap egois, seakan-akan tak membutuhkan Tuhan. Perencanaannya bagus misalkan, tapi tak semua perencanaan manusia itu akan terwujud, pasti ada saja kekurangannya.

Kedua, mereka mampu memandang kesulitan dan tantangan bukan sebagai penghalang, melainkan sebagai batu loncatan keberhasilan.

Ada orang yang semua kesulitan dianggapnya sebagai suatu penghalang. Bedakan antara penghalang dan tantangan. Orang yang mempunyai iman tidak pernah merasa hal itu adalah penghalang, melainkan penghalang itu diturunkan kualitasnya menjadi tantangan, kemudian diturunkan lagi kualitasnya menjadi rutinitas. Orang yang seperti ini tidak pernah merasa lelah dalam menjalani kehidupannya. Mengapa? Karena ia ikhlas dalam menjalani kehidupan, sehingga hidupnya menjadi ringan. Jika ada yang merasa kelelahan dalam menjalani kehidupannya, maka dapat dipastikan di dalam dirinya itu tidak ikhlas. Dan orang yang seperti ini, lama-kelamaan akidahnya akan bisa terusik, tidak ikhlas menjadi hamba, tidak ikhlas menjadi khalifah Tuhan.

Ada orang yang sedikit saja menghadapi persoalan, maka akan mandeklah dia. Padahal persoalan tersebut bisa dilalui dengan baik. Orang yang terbiasa melewati jalan yang mulus, jika ada kerikil sedikit, maka akan menjadi permasalahan baginya. Karena itu, beruntunglah orang-orang yang biasa menghadapi penderitaan. Bagi orang yang terbiasa menderita, maka suatu persoalan takkan dianggapnya sebagai penghalang, karena hal itu tak ada artinya dibandingkan dengan penderitaan masa lampaunya.

Dalam proses mencari Tuhan pun seperti ini. Jika ada problem, maka anggaplah hal tersebut sebagai pemicu untuk dekat kepada Tuhan. Malahan jika tanpa adanya problem, kadang kita menjadi berjarak dengan Tuhan. Apakah kenikmatan ataukah kekecewaan hidup yang sering mendekatkan diri kita kepada Allah? Berapa persentase kekecewaan hidup itu mendekatkan diri seseorang kepada Tuhannya, dan berapa pula persentase kenikmatan hidup itu mendekatkan dirinya kepada Tuhan? Jangan-jangan kenikmatan hidup itu lebih mendekatkan dirinya kepada setan.

Janganlah menganggap enteng cobaan Tuhan. Jangan pula menganggap cobaan tersebut sebagai bentuk kebencian Tuhan terhadap kita, tetapi anggaplah sebagai surat cinta Tuhan kepada kita. Tuhan merindukan kita, maka diberikan-Nya cobaan kepada kita.

Tantangan demi tantangan akhirnya menjadikan kita semakin terlatih dan semakin dewasa, untuk selanjutnya menang menghadapi kesulitan hidup. Kalau orang yang ditempa oleh tantangan demi tantangan, maka tantangan itu adalah rutin baginya. Bahkan mungkin tantangan tersebut dianggapnya bagaikan menguntai mata tasbih, yaitu sebagai sarananya untuk berzikir mengingat Allah. Tantangan demi tantangan akhirnya menjadikan kita semakin terlatih, yang kemudian kita akan mendapatkan kemudahan hidup karena hal tersebut.

Sikap positif memberikan kita keterbukaan hati untuk belajar dari pengalaman. Apakah yang dimaksud dengan sikap positif? Sikap positif adalah husnudz dzan, yaitu selalu berprasangka baik, tidak pernah berprasangka buruk terhadap Tuhan, juga tidak pernah berprasangka buruk terhadap orang lain. Tapi pada saat yang lain juga harus ada kewaspadaan.

Ketiga, memiliki sikap karakter yang benar.

Ada orang yang kalau dia ditimpa musibah, maka karakter dirinya muncul. Sehingga kita tak pernah membayangkan bahwa orang itu sedang mendapatkan musibah. Dia tetap menjalani kehidupannya dengan baik. Raut mukanya begitu terlihat polos dan tulus. Dia mampu menyembunyikan bahwa dirinya sebetulnya sedang mengalami problem. Baginya, problem tersebut hanyalah rutinitas. Salah satu hikmah berzikir dan berwirid adalah untuk menjalani penderitaan hari demi hari dalam kehidupan. Barangsiapa yang betah menyelesaikan wirid-wiridnya, maka orang itu pun juga akan betah dan mampu menyelesaikan problem yang dihadapinya. Tapi bagi orang yang tak terlatih bertasbih, maka biasanya akan kesulitan menghadapi problem kehidupannya.

Untuk meraih kemenangan dalam mengatasi kesulitan hidup, dibutuhkan sikap (karakter) yang tepat. Beberapa kualitas karakter jika dikembangkan, maka akan menjadi seperti senjata yang ampuh dalam menghadapi musuh. Di antaranya adalah daya tahan. Jika karakter kita bagus, maka daya tahan kita juga akan bagus, kreatif, dan ada pengharapan. Jika tidak mempunyai karakter, biasanya seseorang itu tidak mempunyai prinsip, daya tahannya kurang, kreativitasnya lemah, harapannya juga kosong. Biasanya orang yang seperti ini akan terombang-ambing oleh ganasnya kehidupan.

Membangun karakter (character building) tidak dipelajari di bangku sekolah, bahkan juga tidak diberikan di bangku kuliah. Yang ada adalah latihan-latihan, yang konklusinya adalah pengokohan karakter individu.

Kiat mengatasi kesulitan hidup

Kiat pertama, mengetahui gambaran besar.

Dalam hal ini, harus ada mapping (pemetaan) terhadap suatu persoalan. Jangan sampai kita tidak mengenali persoalannya. Misalkan, baru isu-isu, kita langsung meluap-luap. Kita jangan langsung bereaksi terhadap sebuah informasi jika informasi tersebut belum jelas.

Dalam menghadapi suatu persoalan, janganlah mengedepankan ketakutannya terlebih dahulu. Dalam hal ini, kita jangan melihat kekecilan diri kita sendiri, padahal setiap kita memiliki potensi. Ketika menghadapi problem yang besar, janganlah kekecilan diri kita yang dikedepankan. Semestinya dengan problem yang besar itu, kita kemudian mengatakan bahwa kita ini masih hidup. Kalau Tuhan mau mematikan kita, mungkin takkan datang problem tersebut. Semua garis hidup ini ada di tangan Allah. Sejarah masih bergulir dan belum selesai buat kita. Hari ini kita jatuh sampai ke tempat yang paling rendah, tapi dunia belum kiamat, kita masih hidup, sejarah masih bergulir, siapa tahu besok kita akan melenting melebihi yang lainnya.

Marilah kita bercermin. Dengan bercermin, kita bukan hanya melihat wajah kita, tapi dengan bercermin itu kita bagaikan bercermin di cermin Ilahi. Dengan bercermin kita mungkin bisa berkata, muka boleh tidak tampan, tapi hati dan jiwa kita harus teguh. Justeru karena cermin itu misalkan menampilkan yang kecewa dari luarannya, maka dalamnya harus unggul. Kalau kita sudah jelek rupa, kemudian juga jelek hati dan pikiran, maka kita tidak lagi memiliki apa-apa.

Kecenderungan budaya Timur adalah karakternya tidak ingin dikritik. Kalau dikritik, maka disangka diejek, dihina, dan sebagainya. Jarang sekali orang yang dikritik itu kemudian mengucapkan terima kasih kepada orang yang mengkritiknya. Dalam hal ini, bagi penggeritik juga harus santun dalam kritikannya. Ada banyak cara yang bisa dilakukan dalam mengkritik ataupun menasehati, yang itu bisa dilakukan dengan cara yang baik dan santun, tanpa harus menggurui. Barangsiapa yang gampang menyalahkan orang lain, maka orang tersebut perlu banyak belajar lagi mengenai akhlak di dalam Islam, walaupun ia sebenarnya terpelajar, sarjana, atau mungkin seorang profesor. Seorang yang terpelajar itu ialah orang yang tak mau menyalahkan orang lain. Dalam memberikan pesan, seorang terpelajar akan memberikan pesan itu dengan cara yang baik dan santun.

Karena tidak melihat gambaran besar atau gambaran utuh dari masalah yang dihadapinya, sehingga nantinya akan terjadi salah kaprah. Di Indonesia ini misalkan, ada kecenderungan bahwa Umat Islam terlalu gampang menarik kesimpulan. Terlalu gampang menyimpulkan sesuatu tanpa pernah melakukan penelitian yang lebih mendalam. Kalau seseorang itu dianggap jelek, maka semua pada orang tersebut jelek, walaupun ada sisi-sisi kebaikan dari orang tersebut. Sebaliknya, jika memuji seseorang, maka seseorang itu seakan-akan tidak ada kelemahannya. Padahal manusia itu tak ada yang sempurna. Yang lebih baik adalah, terimalah kebaikan dan keburukan orang tersebut secara selektif dan objektif. Kita bukan malaikat, melainkan hanya manusia biasa.

Kiat kedua, memandang kesulitan sebagai tantangan, bukan halangan.

Tantangan demi tantangan akhirnya membuat seseorang itu menjadi terlatih. Memandang setiap kesulitan bukanlah sebagai halangan, melainkan adalah suatu tantangan dan kesempatan untuk belajar dan menang. Dengan demikian, ada pengalaman dalam kehidupan, sehingga tidak mungkin kita akan jatuh pada lubang yang sama di dalam kehidupan ini. Jika ada orang yang jatuh pada lubang yang sama, maka dapat dipastikan bahwa orang tersebut tak pernah belajar dari pengalaman.

Memiliki persepsi yang positif terhadap setiap tantangan yang ada, maka akan memberikan dampak yang positif pula. Jadi, tidak pernah salah paham dengan kekecewaan yang dihadapi, walaupun sebetulnya itu menyakitkan. Tapi bagi yang bersangkutan, bahwa hal tersebut adalah tantangan, dan juga merupakan cobaan. Para pebisnis yang cepat putus asa, maka ia juga takkan pernah menjadi kaya. Yang tak diperkenankan adalah gambling (spekulatif). Karena itu, spekulatif diharamkan.

Ada tiga hal yang berbahaya bagi seseorang. Yang pertama adalah orang yang didikte oleh pemikiran spekulatif. Dia ingin potong kompas dalam mencapai kekayaan. Tidak ingin bersusah payah, tapi ingin mendapatkan untung yang banyak. Yang kedua adalah orang yang mistik, seolah-olah hidupnya selalu mengandalkan mistik, mendatangi dukun, minta wirid ke ustadz, dan sejenisnya. Semestinya, sebagai seorang yang positif, kita harus menampilkan nilai-nilai sikap objektif-positif pada diri sendiri. Yang ketiga adalah spiritualisasi kehidupan, yaitu tingkat rasionalnya itu kurang. Setiap kali persoalan-persoalan muncul, maka seakan-akan tak ada lagi hal yang dilakukan selain hanya dengan berdoa. Padahal belum dilakukan usaha-usaha yang rasional. Yang baik adalah, kita berusaha dahulu, kemudian usaha tersebut diiringi dengan do’a.

Jadi, spiritualisasi dalam menyelesaikan persoalan juga tidak dibenarkan di dalam Islam. Memang, setiap muncul persoalan kita harus meminta kepada Allah. Tapi tidak benar juga jika hanya dengan beredo’a untuk menyelesaikan persoalan tersebut tanpa adanya usaha-usaha yang dilakukan. Jika hanya dengan berdoa, namun tak pernah melakukan usaha-usaha yang nyata, yang ini sebenarnya gambling (spekulatif) juga. Do’a itu tidak bisa menyelesaikan seluruh persoalan. Do’a yang kita harapkan menyelesaikan persoalan adalah didahului dengan usaha yang nyata.

Memiliki persepsi yang positif terhadap setiap tantangan yang ada akan memberikan dampak yang positif pula. Jadi, berpandangan positif (positive thinking) pasti akan banyak manfaatnya untuk ketegaran mental (spiritual) kita. Jika ada orang yang mentalnya jatuh, maka perhatikanlah orang itu. Biasanya orang seperti ini suka berburuk sangka terhadap orang lain. Ada orang misalkan, bahwa sebaik apapun pekerjaan orang lain, maka pasti akan ditanggapinya dengan negatif. Jangan-jangan kita juga sering seperti ini.

Yang positif dari orang lain, sekalipun adalah bawahan kita, maka akuilah bahwa bawahan kita itu memang hebat. Ada orang yang tak mau mengagumi orang lain, apalagi prestasi itu muncul dari bawahannya. Orang yang seperti ini kemungkimam besar hidupnya tak pernah tenteram. Mengapa? Karena tidak mau melihat orang lain sukses. Dia ingin dirinya saja yang sukses. Begitu mendengarkan orang lain sukses, apalagi musuhnya misalkan, maka ia akan merasa tidak tenang.

Kiat ketiga, mengenal titik kritis pribadi kita

Ini adalah suatu pekerjaan berat, karena kita tak pernah mau mengintrospeksi diri kita sendiri. Seakan-akan setiap yang kita lakukan itu selalu benar. Kalau seperti ini, maka ketenteraman di dalam diri kita takkan pernah muncul.

Karena tidak sadar akan titik kelemahan tersebut, biasanya membuat kita selalu jatuh di lubang yang sama. Begitu juga jika tidak mau mengakui kesalahan, maka kesalahan bertubi-tubi akan kita dapatkan setiap saat. Tetapi jika kita mengakui bahwa diri kita bersalah, maka insya Allah kita tidak akan jatuh di lubang yang sama. Sebaliknya, sikap waspada dan latihan penguasaan diri membuat kita akan berhasil dan menang melewati masa-masa sulit dalam kehidupan kita.

Semua kesalahan-kesalahan itu kita terima sebagai suatu kenyataaan hidup. Begitu muncul di hadapan kita, sejarah berulang, tapi kita tak akan melewati lagi tempat yang sama.

Kiat keempat, mengatur prioritas hidup kita

Salah satu kelemahan kita adalah tidak cerdas mengatur prioritas kehidupan. Semuanya seakan-akan sama pentingnya. Semestinya kita memprioritaskan dalam hidup ini, mana yang penting, mana yang tidak. Kriteria penting dan tidak penting jangan diukur berdasarkan spontanitas emosional kita pada saat itu. Perlu untuk mengatakan tidak untuk hal-hal tertentu, dan iya untuk hal-hal yang tertentu pula. Sehingga memang ketegasan itu diperlukan dalam hidup ini. Orang yang tidak tegas, maka dia akan mengiyakan semuanya. Kadang-kadang kita terlalu baik, sehingga kemudian kita menjadi korban dari keterlalu-baikan kita itu.

Apa yang dikerjakan justeru membawa masalah baru dan bukan solusi untuk pemecahannya. Prioritas yang diatur secara tepat dan seimbang merupakan tindakan bijaksana untuk mengatasi tantangan dan kesulitan hidup. Di sinilah hebatnya Rasulullah SAW. Beliau selalu bertanya kepada para sahabatnya untuk mencari pemecahan masalah yang sedang dihadapi ketika itu. Beliau bukanlah tipe pemimpin yang otoriter. Di dalam kisah-kisah Al-Qur’an, salah satu kunci kesuksesan orang-orang hebat itu adalah selalu bertanya kepada orang-orang yang ada di sekitarnya.

Orang-orang besar biasanya tidak spontan langsung mengambil suatu keputusan, melainkan mereka selalu meminta pertimbangan dari orang-orang yang ada di dekatnya. Mereka terbiasa untuk berdialog. Jika ada orang yang tidak mau berdialog, maka orang tersebut biasanya berjiwa kerdil dan tak mungkin bisa menjadi orang besar. Ciri-ciri orang besar adalah selalu mau berdialog dan meminta pandangan dari orang-orang di sekitarnya, sekalipun terhadap bawahannya.

Dalam suatu riwayat diceritakan, bahwa Nabi Muhammad pernah meminta pendapat dari para sahabat mengenai tindakan yang akan diambil terhadap para tawanan perang. Nabi Muhammad berkata, “Wahai para sahabat, tawanan perang ini sebaiknya diapakan?” Lalu berkatalah Umar ibn Khattab, “Interupsi Rasulullah. Menurut hukum adat, bahwa laki-laki dibunuh sedangkan perempuannya diperbudak.” Kemudian Abu Bakar Ash-Shiddiq juga menginterupsi, “Interupsi Rasulullah. Menurut pendapat saya tidak seperti itu. Para tawanan ini adalah orang-orang hebat. Lebih baik kita memberikan pembebasan bersyarat kepada mereka. Kemudian mereka ditugaskan untuk mencerdaskan masyarakat Madinah ini yang buta keterampilan.” Lalu Rasulullah menjawab, “Oke, saya setuju pendapat Abu Bakar.”

Tidak ada orang yang besar tanpa mentradisikan di dalam dirinya, dalam sikapnya, serta dalam kepemimpinannya untuk selalu berdialog. Dialog di sini mungkin adalah musyawarah. Tapi musyawarah tidak identik dengan demokrasi. Demokrasi biasanya yang menang adalah yang mayoritas. Sedangkan pada musyawarah, bisa saja pendapat yang minoritas lah yang disetujui, mungkin karena pendapat minoritas itu lebih maslahat, lebih arif, dan bijaksana.

Kiat kelima, bergabung dengan komunitas yang membangun

Kalau kita ditimpa musibah, jatuh, pailit, dan sebagainya, Islam dalam hal ini menganjurkan untuk memiliki motivasi yang kuat dan sikap mental yang positif, membangun keyakinan dan harapan untuk bersikap pantang menyerah, serta meraih tujuan yang sukses, caranya adalah dengan bergabung ke dalam komunitas yang selalu berpikir positif. Tapi kalau sudah pailit, kemudian bergabung dengan orang-orang yang berjiwa kerdil, maka kemungkinan besar akan sulit sekali untuk bangun dari kegagalan tersebut. Biasanya juga orang yang gagal itu akan memilih bergabung bersama dengan orang yang gagal pula. Jika ini yang dilakukan, maka sama saja orang tersebut sudah terkubur hidup-hidup sebelum ia wafat.

Islam menganjurkan, bahwa ketika kita mengalami kegagalan, maka datanglah kepada orang yang berpandangan positif, kemudian berkonsultasilah dengan orang tersebut, maka kita akan hidup kembali. Pada umumnya, orang-orang yang mengalami kegagalan itu jatuh ke lembah yang paling dalam. Hal ini dikarenakan mereka akan mencari orang-orang yang senasib dengannya. Mestinya kan harus dibalik. Kali ini mungkin kita jatuh, tapi teman-teman lama kita masih banyak yang bisa membantu kita. Tapi kalau kita mencari teman yang senasib dengan kita, yaitu sama-sama orang yang mengalami kegagalan, maka yakinlah, kita akan semakin terperosok ke lubang kegagalan yang lebih dalam.

Bergabunglah dengan orang-orang yang positif. Berkonsultasilah dengan orang-orang yang tepat. Kalau kita sudah jatuh, maka berhati-hatilah dalam berkonsultasi. Kadang juga ketika berkonsultasi dengan orang yang tepat, mungkin bisa saja semakin tambah merontokkan kita. Sudah jatuh, diberikan pandangan lagi, yang itu bisa memeras kita jauh lebih jatuh lagi. Karena itu, berhati-hatilah dalam memilih orang yang akan dijadikan sebagai tempat berkonsultasi. Dalam hal ini, lihatlah dulu orangnya. Karena orang itu satu sisi mungkin bisa meningkatkan, tapi mungkin juga menjebloskan lebih dalam lagi. Alangkah lebih baiknya, sebelum berkonsultasi dengan siapa saja, maka serahkanlah diri kita kepada Allah SWT. Bismillahi tawakkaltu ‘alallah. Wala hawla wala quwwata illa billahil ‘aliyyil ‘azim. [nAvy]

Iklan

Entry filed under: Ceramah Agama Islam. Tags: , .

Hakikat Kesuksesan Adab Kesopanan Faqir dalam Perbuatan

7 Komentar Add your own

  • 1. uniq  |  23 Juni 2008 pukul 8:44 AM

    di kehidupan tiap orang pasti pernah mengalami kesulitan,entah itu besar ato kecil,tetapi hendaknya kesulitan itu kita jadikan proses pembelajaran dan pendewasaan diri,memohon kepada yang di atas agar kemudahan selalu diberika kepada kita (amien).

    Suka

  • 2. thenafi  |  2 Juli 2008 pukul 12:24 PM

    setuju sekali dgn yg anda katakan.

    dan yg pasti, kita harus berpandangan positif (husnuzzan) thd kesulitan yg menimpa kita. anggaplah itu sbg ucapan kasih sayang dari Tuhan thd kita, sehingga kita tak mudah menjadi sombong.

    berhusnuzzan lah kepada Allah.

    Suka

  • 3. kurniaputra  |  18 September 2008 pukul 4:00 PM

    Sependapat dgn yg anda sampaikan, namun terlebih penting lagi untuk slalu mensyukuri apa yg kita dapatkan dan miliki terlepas segala macam kesulitan yg ada.

    Hidup adalah pilihan, bila sesuatu itu membuat kita kecewa bukanlah kenyataan yg membuatnya begitu,namun diri kita-lah yang memilih untuk menyikapi “Hal” tsb sbagai suatu hal yg mengecewakan. Karena sebenarnya Fitrah manusia adalah Bahagia.. Subhanallah..

    Wassalam

    Suka

  • 4. uchie  |  18 Oktober 2009 pukul 12:57 AM

    hidup tak lebih dari sebuah kesempatan,,, dimana kita yang di beri kesempatan untuk hidup diharuskan kita memanfaatkan setiap senti kesempatan itu untuk menjadikan diri kita ini manpu hidup layaknya hidup yang lurus di atas kehidupan.. masalah yang menjadi hambatan untuk menggenggam kesempatan itu pastilah membentengi di setiap detiknya,,, tapi ingat tanpa masalah kita takan menemui finish han hikmah dari kesempatan yang datang kepada kita.. dalam segala hal..

    Suka

  • 5. herman  |  22 Desember 2009 pukul 7:49 AM

    hidup kita adalah suatu perjalanan ke suatu tujuan (akhirat)yang mana dalam perjalanan ini banyak yang dilihat dan dirasa, jadi berpulang pada diri masing2 bagaimana didalam menjalani dan merasakan yang namanya perjalan singkat ini. kalau kita taat pada aturan dan menjalani nya dengan ihklas insya allah, selamat dan bahagia sampai di tujuan nanti (akhirat)

    Suka

  • 6. indri  |  1 Februari 2010 pukul 1:50 PM

    Tulisan yg sangat bagus….

    —–

    Utk semuanya yg sudah comment dan baca, mudah2an tulisan ini bermanfaat bagi kita semuanya…, maaf komentarnya baru sekarang dibalas dan maaf juga tak bisa dibalas satu-satu

    Suka

  • 7. adam  |  31 Januari 2011 pukul 3:47 AM

    artikel yg bagus & bermanfaat..
    izin share ya..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Selamat Berkunjung

Selamat datang di:
Laman The Nafi's Story
https://thenafi.wordpress.com/

Silakan membaca apa yg ada di sini.
Jika ada yg berguna, silakan bawa pulang.
Yg mau copy-paste, jgn lupa mencantumkan "Hanafi Mohan" sebagai penulisnya & Link tulisan yg dimaksud.

Statistik

Blog Stats

  • 410,373 hits
Juni 2008
S S R K J S M
« Mei   Jul »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Top Clicks

  • Tidak ada
Powered by  MyPagerank.Net
free counters
Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net
Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net
Counter Powered by  RedCounter

Twitter Updates


%d blogger menyukai ini: